Startup adalah istilah yang digunakan untuk menyebut bisnis yang pada awal beroperasi. Startup dapat didirikan oleh satu atau lebih pengusaha yang ingin mengembangkan produk atau layanan tertentu.

Seringkali para pengusaha ini percaya bahwa layanan atau produk yang disediakan diminati.

Startup sering memulai perjalanan mereka dengan biaya yang relatif tinggi dan keuntungan yang relatif rendah. Akibatnya, perusahaan sering mencari penggalangan dana, seperti modal ventura. 

Seperti bisnis lainnya, membuat startup memiliki berbagai risiko. Oleh karena itu, para pengusaha yang ingin memulai bisnis di bidang ini terlebih dahulu harus benar-benar memahami arti dari startup.

Lalu apa perbedaan startup dengan bisnis konvensional ?

Berbicara bisnis konvensional, bisa dikatakan konsep ini lebih kaku dari pada sebuah startup. Kebijakan terkait bisnis sering kali ditetapkan sejak awal melalui rencana bisnis.

Tujuan utama dari rencana bisnis adalah untuk membangun kepercayaan di antara investor, mitra bisnis, dan lembaga keuangan. Oleh karena itu, rencana bisnis biasanya mencakup semua informasi terperinci yang terkait dengan bisnis.

Semua bisnis pasti diarahkan untuk menghasilkan keuntungan, tetapi salah satu perbedaan paling mencolok antara startup dan bisnis konvensional adalah bisnis konvensional cenderung menghasilkan keuntungan, keuntungan sejak awal. Di sisi lain, startup kurang terikat oleh aturan atau kebijakan yang kaku. Bahkan bisa dikatakan perusahaan ini sangat fleksibel.

Perbedaan lainnya adalah bahwa startup sering tidak menghasilkan keuntungan di awal perkembangannya. Pendiri seringkali harus bekerja keras, terutama mengoptimalkan layanan atau produk agar pengguna atau pelanggan terus bertambah.

Kesimpulan : 

Dari penjelasan di atas, kita tahu bahwa startup adalah perusahaan yang masih dalam tahap awal pembentukan.

Namun, tidak terbatas pada tahap operasi, tetapi perusahaan ini juga memiliki karakteristik terkait dengan produk dan layanan yang diberikan. Produk atau layanan pemula biasanya ada untuk memecahkan masalah tertentu.

Tak heran bisnis ini membutuhkan inovasi besar. Pada saat yang sama, startup juga berisiko tinggi. Apalagi, lingkungan bisnis sangat kompetitif, di bawah tekanan besar dan Anda harus mencoba menyuntikkan lebih banyak modal jika Anda ingin bisnis terus berkembang.

Namun, startup tetap menawarkan berbagai keuntungan, seperti banyak kesempatan belajar karyawan, fleksibilitas bisnis, manfaat yang baik, dan jam kerja yang fleksibel.